Kelam dan angin lalu mempesiang diriku
Menggigir juga ruang di mana dia yang ku ingin
Malam tambah merasuk, rimba jadi semati tugu

Sepi di luar
Sepi menekan mendesak
Lurus kaku pohonan
Tak bergerak
Sampai ke puncak

Aku ini binatang jalang
Dari kumpulannya terbuang

Ini muka penuh luka
Siapa punya?

Tuhanku
Dalam termangu
Aku masih menyebut namamu

Aku bicara padamu dalam hening di malam sepi
Jika dada rasa hampa dan jam dinding yang berdetak
Aku mati muda
Yang tinggal tulang diliputi debu

Punah di atas menghamba
Binasa di atas ditindas
Sesungguhnya jalan ajal baru tercapai
Jika hidup harus merasai

Kenang, kenanglah aku

-Chairil Anwar (1942-1949)

Share It On:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here