Nama Adam Hendra Brata atau yang kerap disapa mas Adam adalah salah satu dosen yang paling populer di FILKOM terlebih bagi mahasiswa yang mengambil mata kuliah Object Oriented Modelling, Software Engineering dan Web Programming. Penasaran dengan sosok mas Adam yang populer ini ? Yuk, simak wawancara yang dirangkum oleh DISPLAY dengan mas Adam berikut ini.

Ini saya manggilnya mas atau pak ya?
Mas aja.

Kenapa mas Adam kok lebih suka dipanggil mas?
Biar lebih muda hehe. Nggak sih, kalo dipanggil “pak” itu istilahnya kayak ada pemisah gitu. Kalo dipanggil “pak” kesannya dihormati banget. Nah saya nggak pengen orang itu melihat saya seperti apa ya, saya nggak merasa harus dihormati atau harus gimana gitu. Istilahnya kan kita ngomong “pak”, berarti beliau punya jabatan khusus. Jadi harus kita kasih perlakuan khusus misalnya. Kalo menurut saya. Apalagi kalo saya ketemu mahasiswa, sebagai dosen menurut saya tuh dosen yang baik itu bukan dosen yang ada di atasnya mahasiswa tapi dia ditengah-tengahnya mahasiswa. Jadi dia istilahnya bisa belajar bareng mahasiswa. Intinya biar kita nggak ada jarak aja. Kalo dipanggil mas kan kayak kakak sendiri.

Sampai kapan mau dipanggil mas? Soalnya usia kan pasti bertambah?
Oh nanti, kalo udah punya istri jangan dipanggil mas. Hahaha

Kapan mas rencananya?
Haha. Belum tau sih, karna masih free, masih single yaa jomblo juga, jadi belum tau. Membuka lowongan, haha. Belum ada target usia berapa mau married, nanti biar waktu yang menjawab. Cuma untuk sementara ini, karna usia saya masih relative muda meskipun temen-temen saya banyak yang udah nikah muda. Cuman, kalo saya belum lah. Masih pengen main.

Mas Adam kan terkenal friendly banget sama mahasiswa, kenapa sih kayak gitu? Apa itu termasuk strategi dalam mengajar?
Nggak sih sebenernya, tapi ya beginilah keseharian saya. Biasanya kalo jadi dosen harus jaim gitu ya, kalo saya sih nggak. Harusnya apapun kita, nggak merubah apa yang ada di dalam diri kita. Natural aja, nggak ada yang ditutup-tutupi. Nah kalo masalah friendly, ya memang saya seperti ini.

Selain mengajar, kegiatan mas Adam yang lain apa?
Update status hahaha. Kesibukan selain di kampus hampir nggak ada ya. Kalo dosen kan ke kampus nggak ngurusin kuliah aja. Ada kegiatan administrasi, bikin soal, bikin materi kuliah, rapat juga. Jadi ya kegiatan dosen secara umumnya. Jam kerja, jam 8 pagi sampe jam 4 sore, sedangkan perjalanan saya dari rumah ke sini itu paling nggak membutuhkan satu jam setengah. Kalo nggak ada acara sama orang-orang, nggak ada meeting langsung pulang sampe rumah magrib. Sudah.

Hobinya mas Adam?
Hobinya apa ya, aku suka main game, nonton juga suka. Standar aja sih, kayak anak kekinian. Haha.

Mas Adam itu aktif sosmed banget ya? Sampe Facebook yang sudah mulai ditinggalin beberapa orang aja mas Adam masih pake.
Ya itu tandanya saya setia. Cieee haha. Saya tuh bingung kan. Kalo temen-temen biasanya pake path atau apa gitu ya tapi kalo kita telusuri, sebenernya themenya sama aja nggak sih? Sama aja kan. Akhirnya saya tetep setia sama yang namanya facebook sama twitter. Saya kan sempet kuliah di Taiwan juga kan waktu itu ternyata globalnya, yang sering dipake oleh orang-orang adalah facebook.

Di Facebook biasanya ngapain mas? Update status aja atau ngegame atau ngapain?
Sebenernya update status aja sih. Awalnya nge-game, tapi karna udah bosen akhirnya update status aja sih. Liat-liat informasi juga.

Biasanya yang dijadiin status itu yang gimana mas?
Biasanya sih foto lagi main kemana sama temen-temen. Biasanya keluar sama Komang dan Lutfi ya udah, kita selfie aja. Biasanya update status hari ini ngapain aja, Cuman ada yang bilang kenapa statusnya ceria-ceria terus, nggak ada yang galau, pernah ada yang tanya kayak gitu. Istilahnya kayak gitu lah saya, jadi status itu adalah mencerminkan isi hati.

Jadi nggak pernah galau ya?
Nggak pernah galau ya haha. Tapi pernah sih, liat aja status-statusku tahun 2010 waktu masih labil-labilnya. Nggak alay sih, cuma baper gitu.

Ada kebiasaan buruk nggak mas?
Kebiasaan buruk saya adalah saya sering mengacau haha. Kayak heboh, absurd, kadang-kadang saya sering mengacaukan kegiatan temen-temen. Misalnya waktu makan bareng gitu ya, saya mesti secara nggak sengaja itu nyampluk (menyenggol, red) gelas. Pokoknya melakukan kebodohan-kebodohan. Waktu makan ngambil saos gitu ya pencet, wuh keluar langsung banyak banget.

Tanggapan temen-temen mas Adam gimana?
Kalo orang yang baru ketemu saya biasanya langsung bingung. Tapi kalo kayak Komang, Lutfi, itu tenang udah biasa. Mereka udah memahami saya luar dan dalam. Biasanya kalo orang yang mentalnya kurang, kaget ketemu saya. Haha.

Pernah nggak ceroboh di depan orang banyak?
Pernah waktu jalan di gedung C, itu banyak pintu. Saya sering banget jalan nggak liat-liat, jadi saya sering nabrak pintu. Trus jalan kepleset atau apa, itu mesti diketawain orang. Tapi saya sih fun-fun aja. Nggak perlu ada yang ditutup-tutupi.

Oh ya, mas Adam dulu apa emang cita-citanya jadi dosen?
Cita-cita? Cita-citanya anak 90an itu pasti jadi dokter semua. Dulu saya pengennya jadi dokter. Cuma setelah kesini nggak tau kenapa suka ngajar aja. Suka cuap-cuap sebenernya. Akhirnya waktu kuliah jadi asisten-asisten praktikum, jadinya ya udah jadi dosen aja.

Kalo cita-citanya jadi dokter, kenapa nggak kuliah di kedokteran aja?
Karna nggak lulus SPMB, hehe. Jadi ceritanya waktu itu saya salah strategi. SPMB itu saya nggak ketrima dua-duanya. Saya memilih universitas yang keren tanpa mempertimbangkan kemampuan, haha. Jadi waktu itu saya daftar kedokteran UB sama teknik informatika ITS, kan itu sama-sama top. Jadinya saya nggak bisa nembus dua-duanya. Terus saya bingung, saya kuliah apa ya, terus ada pembukaan jurusan baru, akhirnya saya ikut ya udah ternyata rejeki saya disitu. Kalaupun saya kuliah di kedokteran oke, saya bisa masuk. Tapi saya nggak tau apakah saya bisa survive di sana. Yang dimaksud survive disini adalah akademik maupun non akademik, karna seperti yang kita ketahui biaya di kedokteran itu sangat-sangat tinggi, sedangkan mungkin keluarga saya bukan keluarga yang berkecukupan banget gitu. Jadi kemungkinan nanti berat banget kalo masalah itu. Jadi ya itu tadi, udah ada yang ngatur di atas. Jadi inilah jalurku.

Kenapa mas Adam kok milih jurusan baru padahal masih banyak jurusan-jurusan yang lebih baik pada waktu itu?
Iya sih, cuma ya itu tadi sih, istilahnya suka mencoba tantangan. Waktu itu karna saya minatnya di medis sama di teknologi. Nggak tau kenapa saya memilih jurusan itu karna saya rasa, pertama itu di Malang, deket sama rumah. Terus kalo saya di universitas lain, saya merasa belum tentu lingkungan disana cocok dengan saya.

Apa yang membuat mas Adam akhirnya memilih untuk jadi dosen?
Mungkin background saya ya, ibu saya itu guru dan tante-tante saya itu juga guru jadi saya tertarik dengan dunia akademis. Waktu saya jadi asisten saya merasa ternyata mengajar itu asik juga, jadi nggak tau kenapa mungkin karna saya suka cuap-cuap begini. Mulai jaman SD, saya nggak tau kenapa saya suka ngajarin temen-temen. SMP saya dulu ada tutor sebaya terus saya ikut itu, jadi ngajarin temen-temen. Kemudian masuk SMA, SMA nya akselerasi. Kemudian kuliah jadi asisten. Yang bikin saya berkesan waktu saya bikin sebuah open project. Jadi saya itu ngajarin dan bantuin temen-temen yang lagi skripsi.

Loh, kok bisa mas?
Awalnya simple. Karna saya sudah lulus, tapi saya nggak punya temen yang saya ajak buat wisuda. Soalnya kan nunggu wisuda itu ada kuotanya, jadi misalnya kuotanya itu ada 1000 orang kalo dari UB. Kalo kita udah lulus, tapi kuotanya 1000 orang itu belum terpenuhi ya kita nggak bisa wisuda. Jadi kita harus ngajak temen. Cara terbaik ngajak temen adalah dengan mempercepat mereka. Ya udah saya ngajarin mereka. Saya bantu ngasih saran ke penulisannya atau yang temen-temen, istilahnya kurang bisa ngoding ya saya bantu untuk ngajari coding, tapi bantunya bukan saya ngerjain punya dia, cuma saya ngasih, ya udah kayak di kelas, saya nerangin konsepnya dari awal. Nah dari sana saya menemukan, kayaknya ngajar itu menyenangkan. Apalagi kalo melihat temen-temen yang kita ajar itu berhasil. Waktu itu juga saya pernah ngajarin temen saya dari Teknik Elektro karna di sana materi tentang coding nggak banyak, disitu dia sempet ngomong. “Waahh, ini nih!! Kalo ada yang bingung dengan skripsi, wah ini kita punya dokter skripsi,”. Loh, saya dapat gelar dokter skripsi, haha.

Pada akhirnya kesampaian juga kan mas jadi dokter, jadi dokter skripsi
Setelah saya pikir-pikir lebih dalam, ternyata jadi dokter itu nggak harus jadi dokter secara fisik yang keliatan nyuntik orang, menolong orang sakit. Nah, kalo kita tarik ke garis yang lebih luas lagi sebenernya dokter itu apa sih definsinya? menolong orang lain. Jadi kalo menolong orang lain, misalnya menolong apapun gitu ya sebenrnya itu sama aja kayak dokter. Sekarang saya disini menolong orang lain. Nah ternyata Tuhan itu adil, kita nggak bisa masuk ke dokter ternyata bisa dikasih sifat seorang dokter di pekerjaan kita yang lain.

Sekarang masih ngajarin skripsi gitu mas?
Masih. Ngajain secara non official sih. Nggak masuk di program khusus. Kalo temen-temen pengen tanya sih silahkan. Dosen pembimbing skripsi itu kan ada 2, nah biasnya antara kedua dosen pembimbing ini ada silang pendapat atau mahasiswa ini nggak ngerti apa yang dimaksud dosennya ,nah disitu butuh penerjemah ya saya bantu.

Mas Adam kan secara sukarela ya membantu mereka, itu mereka yang menghampiri mas Adam atau gimana?
Biasanya anaknya yang nyari saya. Tapi kalo yang adik-adik kelas misalnya ya temen-temen 2009 atau 2010 yang dulu saya asistenin itu masih ada beberapa yang belum lulus, nah kayak gitu saya sebagai seorang kakak dan sebagai seorang dosen yang baik, saya mencari mereka. Istilahnya itulah tugas seorang kakak, menyelamatkan adik-adiknya. Ya karna saya kenal dan tanggungjawab saya ada di situ ya udah saya cari.

Mas Adam setelah lulus dari FILKOM langsung lanjut ya sekolahnya?
Sebenernya aku dapet beasiswa double degree dari kerjasamanya UB sama kampus di Taiwan. Kan 2 tahun S2, jadi 1 tahun di UB dan 1 tahunnya lagi di Taiwan. Itu sama Komang, Deka, Lutfi.

Bisa dapat beasiswa double degree itu gimana ceritanya mas?
Daftar ke rektorat, cuman dapetnya itu berdasarkan hasil rekomendasi. Ya kebetulan waktu itu saya dapet rekomendasi karna saya adalah salah satu lulusan terbaik dari PTIIK(FILKOM, red) jadi dinominasikan untuk itu beasiswa double degree.

Berapa IPKnya mas?
IPK saya waktu itu 3,78, tapi masih ada yang lebih bagus lagi.

Waktu di Taiwan ada kesulitan nggak mas?
Kesulitan yang pasti bahasa. Saya nggak ngerti Bahasa Mandarin itu seperti apa. Dan satu-satunya hal yang saya tau dari Taiwan adalah F4 haha. Setiap saya ditanyain orang sana kenapa saya milih Taiwan, karna saya dulu nonton film yang namanya meteor garden, hahaha. Kendala yang utama ya bahasa itu, tapi disana ada kelas Bahasa Mandarin untuk mahasiswa internasional. Terus makanan juga, kita sebagai orang muslim cari yang halal. Agak susah sih cari yang halal, tapi ada.

Untungnya mas Adam di sana nggak sendirian, kan sama temen-temen
Iya untungnya nggak sendirian. Kalo ada temennya kita nggak akan sempet merasa galau. Jadi temen itu motivasi banget. Jujur kuliah disana itu lebih susah dari pada disini. Dengan adanya temen-temen ini kita belajar bersama. Ada temen curhat juga.

Jadi temen itu buat mas Adam berarti banget ya?
Dengan adanya temen itu mengembalikan semangat kita yang sempet hilang. Apalagi saya nggak bisa masak, pak Deka itu yang jago masak. Terus yaudah saya beli bahannya aja. Kalo si Komang populer ya, jadi deket Komang ikut populer juga ya, hahaha.

Setelah lulus dari Taiwan, mas Adam ngelamar jadi dosen di UB atau langsung direkrut oleh UB?
Jadi istilahnya kita diambil. Waktu itu kami kan emang dapet rekomendasi, karna dapet rekomendasi setelah kita lulus itu langsung ditarik. Istilahnya UB yang menyekolahkan kita jadi kita yang masuk ke UB.

Sejak kapan mas jadi dosen di FILKOM?
Tahun 2015. Lebih tepatnya Januari. Waktu itu saya ulang tahun terus saya dikasih surat kontrak, jadi kejutan.

Terakhir, pesan dari mas Adam untuk mahasiswa?
Kuliah aja yang bener, intinya selamat berusaha di jalan masing-masing. Kalo kita udah memilih salah satu jalan, kita harus memaksimalkan kesempatan yang diberikan kepada kita karna banyak banget orang yang memimpikan ada di posisi kita. Jadi kita harus mensyukuri seluruh nkmat Tuhan yang dikasihkan ke kita. Belajar yang sungguh-sungguh, berdoanya juga sungguhan terus berbakti pada orang tua. Semangat dan stay positive. Lakukan semuanya dengan hati, maka apapun kegiatannya kalo kita senang melakukannya maka semuanya akan lebih nyaman dikerjakan dan kita pun nggak akan mengeluh dan berputus asa.

(ay)

NO COMMENTS

Leave a Reply